Apa Itu Psikosis Skizofrenia?

Apa Itu Psikosis Skizofrenia?

Halusinasi, delusi pendengaran dan penarikan sosial adalah gejala skizofrenia.

Psikosis skizofrenia adalah setiap gejala skizofrenia , gangguan psikotik yang mengganggu proses berpikir normal otak . Bentuk psikosis skizofrenia yang paling terlihat adalah halusinasi dan delusi . Pemikiran yang tidak teratur, sering disebut sebagai gangguan pikiran, juga merupakan bagian dari jenis psikosis ini. Gejala-gejala ini biasanya muncul di kemudian hari, dan dapat menjadi semakin buruk tanpa pengobatan.

Pemikiran yang kacau adalah bagian dari psikosis skizofrenia.

Istilah skizofrenia secara harfiah berarti “pikiran yang terbelah,” dan menggambarkan gangguan antara pikiran dan emosi pasien. Gangguan ini adalah kondisi seumur hidup yang tidak dapat disembuhkan yang relatif sulit untuk dikelola secara efektif dengan pengobatan dibandingkan dengan gangguan psikotik lainnya. Meskipun ada berbagai macam gejala gangguan kesehatan mental yang parah ini, berbagai jenis psikosis biasanya merupakan gejala yang paling menonjol atau terlihat.

Seorang pasien yang menderita psikosis skizofrenia mungkin mendengar suara-suara di dalam kepala mereka.

Halusinasi adalah salah satu psikosis skizofrenia yang paling terkenal. Ini didefinisikan sebagai pendengaran, perasaan, atau penciuman orang atau hal-hal yang tidak ada, dan mereka biasanya datang dan pergi, kecuali dalam kasus yang parah. Mendengar suara adalah salah satu jenis halusinasi yang paling umum ditemukan pada pasien skizofrenia. Suara-suara itu mungkin datang dan pergi, atau memberikan komentar atau dialog yang berjalan kepada pasien. Seseorang dengan skizofrenia mungkin merasakan benda-benda merayap di kulitnya, sensasi terbakar, atau mungkin membayangkan bau seperti asap dan menjadi sangat gelisah karena halusinasi ini.

Delusi, mirip dengan halusinasi, melibatkan pasien yang mempercayai sesuatu yang tidak nyata meskipun tidak dapat melihat, merasakan, atau mendengar apa pun untuk mendukung keyakinan tersebut. Psikosis skizofrenia jenis ini cenderung diawali dengan salah tafsir terhadap suatu peristiwa atau sesuatu yang dikatakan seseorang, seringkali akibat kurangnya kemampuan otak penderita untuk berpikir logis. Pada sebagian besar pasien, delusi cenderung mulai dari yang kecil dan berkembang secara bertahap, yang mengakibatkan keterputusan total dari kenyataan tanpa perawatan dan pemantauan yang konstan.

Pemikiran yang tidak teratur, gejala utama skizofrenia, seringkali merupakan psikosis skizofrenia yang paling sulit diuraikan; namun, sering kali menjadi penyebab halusinasi dan delusi. Karena skizofrenia menyebabkan gangguan dalam proses berpikir seseorang, pasien sering mengalami kesulitan berbicara atau mengatur pikiran mereka sendiri di kepala mereka, yang mengakibatkan kebingungan yang parah. Jenis psikosis skizofrenia ini dapat menyebabkan pasien menjadi bingung dan kehilangan jalan pikiran mereka di tengah kalimat atau percakapan, atau menyatukan kata-kata yang tidak berhubungan. Pemikiran yang tidak teratur juga dapat mengakibatkan perilaku yang tidak teratur, menyebabkan pasien bertindak tidak menentu.

Karena semua gejala ini umum terjadi pada jenis gangguan psikotik lainnya, mereka biasanya hanya dianggap sebagai psikosis skizofrenia setelah diagnosis skizofrenia dibuat. Pada pria, berbagai jenis psikosis skizofrenia cenderung muncul sedini masa remaja; pada wanita, gejala cenderung mulai antara 20 dan 30 tahun. Psikosis skizofrenia biasanya diobati dengan obat anti-psikotik bersamaan dengan terapi.